Jenis Penyakit Gatal-Gatal Karena Diabetes

661 views

Diabetes Gatal Kulit. Kaki gatal karena diabetes? Apakah diabetes menyebabkan gatal di kulit? Bagaimana cara mencegah dan mengatasinya?

Diabetes melitus dapat menyebabkan gatal-gatal atau penyakit kulit dalam banyak, membuat seseorang merasa kurang nyaman.

Bahkan, sekitar sepertiga orang dengan penyakit diabetes melitus akan memiliki gatal di beberapa titik dalam hidup mereka.

Sementara, ada beberapa kondisi kulit dapat muncul secara aneh dan unik tapi nyata pada orang diabetes, sedangkan kemunculan yang lain hanya bersifat lebih umum pada orang dengan diabetes.

Kabar baiknya, semua penyakit kulit dan gatal-gatal pada diabetes bisa disembuhkan atau bisa dicegah dengan menjaga kontrol glukosa darah dan mengambil perawatan kulit sehari-hari dengan benar.

Jenis penyakit kulit akibat diabetes

Ungkapan untuk “kulit nyaman indah berseri” biasanya digunakan secara kiasan untuk menggambarkan tingkat kepercayaan diri atau penerimaan diri.

Tapi ketika kulit Anda menjadi gatal, sakit, bersisik, pecah, berubah warna, atau kulit berubah kenampakan seperti yang Anda tidak inginkan, ungkapan nyaman berubah 180 derajad, dan diabetes bertanggung jawab tentang perubahan ini.

Diabetes menyebabkan gatal di kulit melalui beberapa cara, ini tergantung jenis penyakit gatal yang ditimbulkan. Berikut adalah beberapa jenis penyakit kulit akibat diabetes

1. Kulit gatal dan kering

APa hubungan diabetes dengan kulit gatal dan kering? Kulit kering dapat terjadi sebagai akibat dari glukosa darah tinggi.

Ketika kadar gula darah tinggi, tubuh berusaha untuk menghilangkan kelebihan glukosa dari darah dengan meningkatkan buang urine. KOndisi Ini menyebabkan tubuh banyak kehilangan cairan yang menyebabkan kulit menjadi kering.

Kulit kering juga dapat disebabkan oleh diabetik neuropati (kerusakan saraf) dengan mempengaruhi saraf-saraf yang mengontrol kelenjar keringat.

Dalam kasus ini, neuropati menyebabkan penurunan atau tidak adanya keringat yang dapat menyebabkan kering, kulit pecah-pecah. Cuaca dingin, udara kering dan mandi di air panas dapat memperburuk kondisi kulit diabetesi.

Bagaimana mencegah kulit kering dan gatal pada diabetes?

Kulit kering umumnya menyebabkan gatal (sering menggaruk), retak, dan mengelupas. Setiap garukan kecil di kulit biasanya meninggalkannya cedera dan infeksi.

Oleh karena itu penting untuk menjaga kelembaban kulit dengan benar. Cara terbaik untuk melembabkan adalah untuk menerapkan lotion atau krim setelah mandi. Kulit yang kering parah mungkin memerlukan penerapan emolien 2-3 kali sehari.

Kulit gatal pada diabetes biasanya terkait dengan kekeringan kulit, tetapi juga dapat berhubungan dengan sirkulasi yang buruk, terutama di kaki dan kaki. Hal ini biasanya disebabkan oleh aterosklerosis, penyakit di mana plak lemak yang menumpuk dalam arteri.

Kontrol gula darah Anda secara ketat dan diet rendah lemak biasanya akan mengurangi dan mencegah kulit kering dan gatal. Perbanyak air putih untuk mengganti cairan yang hilang.

Baca: air putih bisa turunkan gula darah

2. Infeksi bakteri

Ketika kadar gula dalam darah menjadi tinggi tanpa usaha perbaikan, orang dengan diabetes lebih rentan terhadap infeksi.

Hal ini diyakini oleh sejumlah penelitian, mengapa ada insiden yang lebih tinggi dari infeksi bakteri lebih cenderung dan lebih serius terjadi pada diabetesi dibandingkan populasi umum.

Berikut ini adalah beberapa infeksi bakteri penyebab gatal-gatal pada diabetes

– Impetigo dan ecthyma.

Impetigo adalah penyakit kulit yang menular dan gatal, dimulai sebagai kulit melepuh berisi cairan atau nanah atau kadang jerawat yang pecah membentuk erosi pada kulit.

Erosi ini kemudian ditutupi oleh kerak yang dapat menyebabkan infeksi impetigo, atau mungkin timbul sebagai akibat dari masalah kulit yang ada, seperti dermatitis atopik, dermatitis kontak, psoriasis, borok, luka trauma, luka bakar, atau gigitan serangga. Infeksi ini paling sering muncul pada wajah, lengan, kaki, bok0ng, tangan, dan lipatan kulit seperti ketiak dan selangkangan.

Ecthyma memiliki banyak fitur mirip dengan impetigo dan sebenarnya hasil dari impetigo tidak diobati.

Perbedaan utama adalah bahwa ecthyma masuk ke dalam lapisan kulit yang lebih dalam, membentuk ulserasi, yang kemudian menjadi tertutup dengan remah tebal.

Kondisi ini paling sering terjadi pada kaki dan kadang-kadang muncul di b0kong. Kebersihan yang buruk meningkatkan risiko ecthyma pada diabetesi.

RIsiko impetigo dapat meningkatkan sendiri, atau mungkin menjadi kronis dan meluas.

Penggunaan obat antibiotik antibiotik topikal seperti bacitracin, sabun antibakteri, dan menjaga kebersihan yang baik, biasanya cukup untuk membersihkan infeksi dalam waktu seminggu.

Ecthyma biasanya diobati dengan cara yang sama tetapi untuk jangka waktu yang lebih lama – umumnya, antibiotik diambil selama 10-14 hari karena lesi (daerah jaringan yang rusak) yang lebih dalam pada ecthyma biasanya memerlukan waktu lebih lama untuk menutup.

– Folikulitis dan furunkulosis

Folikulitis dan furunkulosis merupakan semua infeksi yang muncul dalam folikel rambut. Keringat dan kondisi lain yang menyebabkan kelembaban pada kulit (seperti suhu tinggi dan cuaca lembab).

Mencukur daerah berbulu seperti ketiak dan kaki, dan menutup daerah berbulu dengan pakaian, perban, atau gips dalam keadaan berbaring atau duduk di satu tempat untuk jangka waktu yang panjang dapat meningkatkan risiko infeksi pada folikel rambut.

Folikulitis adalah peradangan pada folikel rambut yang ditandai dengan pembentukan bintil-bintil (seperti jerawat kecil atau blister yang mengandung nanah) atau sekelompok pustula.

Furunkulosis ditandai dengan perkembangan furunkel yang mungkin berkembang dari pustula yang ditemukan di folikulitis.

Nodul biasanya membesar, menjadi menyakitkan, dan pecah setelah beberapa hari, membentuk abses (daerah yang bengkak berisi nanah). Furunkel umumnya terjadi pada leher, wajah, ketiak, dan b0kong.

Furunculosis ringan diobati oleh penerapan krim antibiotik lokal, kompres lembab, yang meringankan ketidaknyamanan dan mempromosikan drainase.

Furunkel yang menimbulkan demam harus ditangani dengan antibiotik sistemik, karena salah satu risiko lesi ini adalah infeksi aliran darah. Hal ini dapat menyebarkan infeksi bakteri ke banyak organ tubuh, termasuk jantung, otak, dan ginjal.

– Selulitis dan gangren.

Selulitis dan gangren adalah dua dari infeksi bakteri yang lebih serius dan rumit yang terjadi pada orang dengan diabetes. Selulitis adalah infeksi yang menyebar melalui lapisan yang lebih dalam dari kulit serta lapisan lemak langsung di bawah kulit.

Orang yang mengembangkan selulitis biasanya memiliki luka terbuka yang bertindak sebagai titik masuk bagi bakteri, meskipun kadang-kadang infeksi kulit berasal dari infeksi bakteri dari darah.

Area terinfeksi oleh selulitis biasanya ditandai warna merah, hangat, nyeri, dan bengkak.

Kondisi ini biasanya mempengaruhi wajah dan ekstremitas, dan kadang-kadang juga terjadi pada anggota tubuh yang lain. Kaki yang terpengaruh adalah tiga kali lebih sering daripada lengan.

Selulitis membutuhkan perawatan medis yang segera. Penyedia layanan kesehatan akan mengambil dan menentukan apa organisme yang menyebabkan infeksi sehingga bisa memilih antibiotik yang tepat untuk digunakan.

Setelah antibiotik oral atau intravena dimulai, rata-rata waktu untuk penyembuhan adalah 12 hari, dengan kisaran 5-25 hari.

Gangren adalah kondisi serius dan menular yang biasanya berkembang pada tangan atau kaki di lokasi cedera seperti laserasi, tusukan jarum, atau sayatan bedah.

Kondisi ini biasanya dimulai dari selulitis yang diikuti dengan demam dan gejala umum lainnya. Daerah sekitar gangren kemudian menjadi biru kehitaman kemudian membentuk daerah kulit hitam.

3. Infeksi jamur

Glukosa darah tinggi kadar juga dapat mempengaruhi orang dengan diabetes untuk mengembangkan infeksi jamur kulit yang umum dari organisme seperti Tinea dan Candida.

Infeksi jamur dapat terjadi dimana saja, termasuk kaki (Tinea pedis), tangan (Tinea manuum), tubuh (Tinea corporis), dan pangkal kaki atas (Tinea cruris).

– Tinea pedis

Tinea pedis atau disebut juga dengan kaki atlet, biasanya terjadi pada ruang antara jari-jari kaki atau pada telapak kaki. Lesi terasa gatal dan dapat mengembangkan vesikel (kantung diisi dengan udara atau cairan) atau hanya mungkin lepuh merah dan bersisik.

Untuk membantu mencegah kaki atlet, merupakan ide yang baik untuk selalu memakai sandal atau sepatu ketikan ingin ke beberapa tempat umum meskipun ke kamar ganti.

– Tinea manuum

Tinea manuum ditandai dengan papula (seperti jerawat kecil yang bengkak), vesikel, atau scaling, biasanya muncul di tangan lebih dominan, dan berhubungan dengan lesi pada kaki atlet – tinea pedis.

– Tinea corporis

Tinea corporis, atau kurap, menyajikan sebagai lesi melingkar merah atau merah muda dengan perbatasan bersisik. Pada kasus yang berat, lesi dapat bergabung, membentuk lingkaran besar, dan membuat perubahan warna pada tubuh.

– Tinea cruris

Tinea cruris ditandai warna merah hingga kecoklatan, bersisik, lesi terasa gatal yang menutupi pangkal kaki atas dan kadang-kadang meluas ke daerah genital.

Semua kulit gatal akibat infeksi jamur pada diabetesi dilakukan perawatan dengan cara yang sama. Menerapkan krim antijamur dua sampai tiga kali sehari selama kurang lebih dua sampai empat minggu, dan harus menjaga kulit diabetes dari infeksi.

Menjaga daerah kulit dari kekeringan, dan menggunakan bedak obat pada lipatan kulit untuk mengurangi gesekan dan menjaga kelembaban.

Infeksi jamur yang tidak merespon pengobatan topikal dapat diobati dengan obat-obatan anti jamur oral.

Jenis penyakit kulit pada diabetes lainnya

Kondisi kulit berikut terjadi hampir secara eksklusif pada orang yang menderita diabetes.

Dermopathy diabetes.

Kondisi kulit yang umum ini disertai dengan depresi, bentuk mulai tidak teratur hingga bulat atau oval, warna coklat muda, dan lesi dangkal.

Lesi dapat bervariasi dalam jumlah dari beberapa banyak tipe dan biasanya ditemukan pada kedua kaki tapi tidak didistribusikan secara simetris. Biasanya, lesi ini tidak gatal, sakit, atau membuka, dan sering diabaikan sehingga tidak dilaporkan ke penyedia layanan kesehatan.

Lepuh diabetes (bullosis diabeticorum).

Ini merupakan kondisi umum di mana lecet terjadi pada tangan dan kaki. Lepuh tidak berhubungan dengan trauma atau infeksi; mereka berkembang secara spontan dan dapat meluas.

Namun, mereka biasanya tidak menyakitkan atau gatal dan biasanya sembuh tanpa jaringan parut dalam beberapa minggu.

Kaki ulkus.

Kaki gatal diabetes hingga ulkus kaki adalah masalah serius yang pada akhirnya dapat menyebabkan amputasi jika tidak ditangani.

Setiap tahun, sekitar 2% hingga 3% dari penderita diabetes mengembangkan ulkus kaki. Sekitar 15% dari setiap penderita diabetes mengembangkan ulkus kaki di beberapa titik dalam hidup mereka.

Nekrobiosis lipoidika diabeticorum.

Kondisi ini terjadi pada sekitar 0,3% dari penderita diabetes dan tiga kali lebih sering terjadi pada wanita dibandingkan pria.

Ciri-ciri dari nekrobiosis lipoidika diabeticorum adalah Lesi khas dimulai dari kecil, merah kehitaman, nodul tinggi dengan perbatasan yang jelas.

Secara bertahap membesar, menjadi tidak teratur bentuknya. Daerah yang terkena mungkin kurang sensasi karena terjadi perusakan beberapa saraf dan ujung saraf.

Digital sclerosis dan scleredema audoltorum.

Digital sclerosis adalah suatu kondisi di mana kulit diabets pada tangan menjadi menebal membentuk lilin dan dapat mengembangkan beberapa titik, seperti pertumbuhan kerikil.

Scleredema audoltorum adalah suatu kondisi serupa dengan digital sclerosis, namun mempengaruhi bagian belakang dan samping leher, dengan kemungkinan ada pembengkakan tanpa rasa sakit atau gatal yang menyebar ke wajah, bahu, dan dada bagian atas.

Meskipun tidak ada pengobatan yang efektif untuk kondisi ini, mereka umumnya hilang dengan sendirinya dalam waktu enam bulan sampai dua tahun.

Acanthosis nigricans.

Kondisi ini ditandai dengan pembentukan kulit beludru, kecoklatan, daerah menebal kulit di selangkangan, ketiak, bawah p4yudar4, dan di lipatan leher.

Kulit yang terkena mungkin menjadi kasar atau berkutil. Acanthosis nigricans adalah umum pada orang yang mengalami obesitas, tetapi juga dapat dikaitkan dengan bentuk-bentuk tertentu dari kanker serta gangguan endokrin seperti sindrom ovarium polikistik (PCOS), akromegali, sindrom Cushing, dan diabetes.

Vitiligo.

Vitiligo adalah kelainan kulit yang menyebabkan bintik-bintik putih atau area yang diperluas dengan depigmentasi terjadi di berbagai bagian tubuh.

Sekitar 30% orang dipengaruhi vitiligo memiliki riwayat keluarga kondisi medis, dan lebih umum pada orang dengan diabetes tipe 1 dari diabetes tipe 2.

Vitiligo berlangsung secara perlahan-lahan selama bertahun-tahun, umumnya mempengaruhi punggung tangan, wajah, dan lipatan-lipatan tubuh seperti ketiak dan selangkangan.

Baca pembahasan lebih detail :  apa itu vitiligo

Pengobatan vitiligo melibatkan penggunaan steroid atau bahan kimia yang disebut psoralen, baik ditempatkan langsung pada kulit atau diambil secara oral.

Pengobatan vitiligo yang paling populer menggunakan psoralens lisan / oral dikombinasi dengan sesi fototerapi, di mana orang tersebutdiberi sinar ultraviolet, khususnya ultraviolet A.

Granuloma anular.

Granuloma anular merupakan sebuah gangguan kulit yang penyebabnya tidak diketahui. Granuloma annulare bermanifestasi sebagai kelompok kulit berwarna merah muda dan membenjol, atau papula.

Penggunaan krim steroid atau salep atau suntikan ster0id kadang-kadang digunakan untuk mengobati lesi. Namun, Granuloma anular sebagian besar menghilang sendiri dalam waktu dua tahun, lebih kurang.

Tips perawatan dan mencegah penyakit kulit pada diabetes

Untuk melindungi kulit Anda dan membantu mencegah dari penyakit kulit berkembang, jagalah kebersihan pribadi Anda dengan yang lebih baik. Mandi secara teratur dan mencuci tangan Anda lebih sering.

Menjaga area kulit yang rentan terhadap infeksi, seperti ketiak, sel4ngk4ngan, daerah di bawah p4yud4ra, leher, ruang / sela-sela di kaki dan tangan, dan pangkal kaki agar bersih dan kering.

Jika perlu, gunakan anti-chafing bubuk atau krim dan memilih pakaian yang tepat yang memungkinkan udara bersirkulasi. Setelah mandi, keringkan area kulit sensitif untuk mencegah infeksi.

Jika Anda yang tinggal di tempat yang panas dan lembab, harus mengganti pakaian Anda setelah basah karena keringat.

Pastikan untuk menggunakan produk anti alergi pada kulit, seperti sabun antiseptik, lotion, dan krim pelembab anjuran dokter.

HIndari produk dengan aditif seperti wewangian atau pewarna dapat mengiritasi kulit atau menyebabkan reaksi alergi yang menimbulkan gatal di kulit.

Perhatikan reaksi gatal kulit yang timbul sebagai akibat dari alergi obat-obatan diabetes.

Reaksi terhadap obat oral dapat berupa gatal-gatal, ruam, atau bercak, sedangkan reaksi terhadap insulin mungkin muncul sebagai benjolan, ruam, atau depresi di daerah di mana insulin disuntikkan.

Jika Anda menduga timbul reaksi alergi terhadap salah satu obat diabetes, informasikan kondisi tersebut penyedia layanan kesehatan atau dokter Anda.

Luka ringan harus segera diobati. Cedera pada kulit harus terus tertutup dan diperiksa secara teratur untuk memastikan bahwa kondisi itu tidak memburuk. Tangan, kaki dan kuku Anda harus diperiksa setiap hari.

Pemeriksaan ini menjadi penting karena munculnya luka atau goresan kecil mungkin Anda kurang peka, karena beberapa bagian-bagian tubuh mungkin telah menurun sensasi karena komplikasi neuropati.

Kulit Kekeringan dan gatal-gatal pada diabetes yang level ringan mungkin bisa diobati di rumah secara individu, namun kondisi yang lebih serius harus melalui perawatan oleh dokter.

Selain itu, jaga kondisi gula darah dibawah kontrol, diet harian yang tepat, dan setiap permasalahan kulit sebaiknya bicarakan pada dokter, jangan membuat kesimpulan sendiri. Semoga bermanfaat.

Artikel Diabetes Melitus Lainnya

Tags: #Komplikasi Diabetes #Komplikasi Diabetes Tipe 1 #Komplikasi Diabetes Tipe 2 #Penyakit Kulit